HomeUncategorizedSEMUA KARENA “PT”

SEMUA KARENA “PT”

 

Ramadan Journey 2013

Day 6

IMG-20130714-01765

“Iya Veb, gue tau perut kudu dikecilin, hiks”

Yang  akan saya ceritakan di sini adalah seputar olahraga selama berpuasa Ramadan.  Penting nggak sih?  Penting dan perlu.  Mengapa?  Please, pake mesin pencari Google, atau Bing..lalu ketikkan kata “Olahraga Selama Puasa Ramadan”.  Anda akan dapat banyak artikel rujukan dan jawaban kog. Makanya saya nggak perlu ceritakan detil di sini kaaan…

Saya mau cerita pengalaman saya hari ini.  Alhamdulillah ini hari ke-6 saya berpuasa.  Semoga puasa saya diterima Allah SWT.  Amien yra.  Darrel juga masih lancar puasanya.  Seperti banyak dibahas, selama puasa olahraga perlu tetap dilakukan dengan berbagai cara dan trik.  Yang penting tidak sampai membuat kita haus, lalu ingin minum.  Batal deh..

Rasanya dalam 10 tahun terakhir saya tidak pernah olahraga selama puasa Ramadan.  Ya, nggak sempat aja.  Selama puasa kita dianjurkan olahraga ringan menjelang berbuka.  Sekitar satu jam lah.  Bagi saya, itu jam di mana saya sudah mulai on the road untuk memenuhi  2-3 undangan ber buka puasa dengan narasumber.  Itu rutinitas bertahun-tahun.  Selingannya adalah buka puasa di rumah dengan keluarga atau dengan teman di kantor.

Kali ini saya harus olahraga.  Itulah yang saya lakukan siang tadi.  Mulai Pukul 13.00 wib sampai Pukul 14.15 wib saya nge-gym di tempat biasa, Elite Club Rasuna.  Tempat ini hanya dua menit jalan kaki dari kantor saya di kawasan Epicentrum Rasuna Said, Kuningan, Jakarta.  Lho, kog segitu semangatnya?  Siang-siang kan pas laper dan haus?  Ngantuk pula.  Namanya juga bulan puasa?  Iya sih.  Tapi ini harus saya lakukan karena kini saya punya Personal Trainer (PT).  Punya PT membuat saya wajib rajin mengikuti jadwal latihan beban yang sudah diprogramkan.  Termasuk di bulan puasa.  Lha, wong bayarnya lumayan mahal.  Kalau nggak disiplin kan rugi.

Dua tahun saya menjadi anggota klub ini, saya tidak pernah minat punya PT.  Padahal hampir semua teman saya yang jadi anggota klub kebugaran menyewa jasa PT.  Selama ini saya datang ke klub untuk latihan kardio: gowes statis dan treadmill.  Durasinya 60-120 menit.  Jadi molor sampai dua jam kalau pas saya gowes dan treadmill filmnya bagus.  Jadi durasi latihan saya tambah sambil menuntaskan nonton film  #beranijujur ;-). Kalau lagi ada waktu luang, misalnya Sabtu atau Minggu sore saat saya berolahraga dengan Darrel yang juga anggota klub, maka saya tambahi dengan olahraga beban.  Caranya?  Tiru-tiru orang yang pake PT.  Ooo, alat itu pakainya seperti itu.  Ikutan nyoba dehJ.   Ya cuma bisa 5-6 alat dari puluhan alat yang ada.  Mubasir nggak sih, keanggotaan saya?  Sekali latihan saya upayakan membakar 300-500 Kcal.

IMG-20130714-01771

Selama dua tahun itu pula, frekuensi kehadiran di klub nggak jelas.  Yang sudah pasti sih akhir pekan bersama Darrel.  Supaya dia menggunakan keanggotaannya juga.  Lha wong mbayar;-).  Pernah, sampai dua bulan saya nggak pernah ke klub.  Padahal dekat kan dari kantor. Cuma dua menit jalan kaki!!  Tapi, ada saja alasan dan halangan.  Terutama karena kemalasan. Mending tidur deh kalau ada waktu luang.  Sehari-hari kurang tidur soal’e.

Sampai suatu hari saya iseng menimbang berat badan. Waks..kelebihan lima kilogram!!! Pantesan kalau naik tangga di kantor ngos-ngosan.  Lagipula latihan kardio dengan membakar 300-400 Kcal, misalnya, tidak berhasil membuat berat badan stabil atau berkurang.  Lha makannya setara dengan itu, bahkan lebih?? Apalagi saya hobi cemilan kripik singkong.  Itu tiap malam!  Gorengan juga hampir tiap sore. Nggak banget deh.  Lalu yang saya sempat setengah kolaps pas workshop kantor itu…dan rasa lemas yang mudah menyerang..kombinasi semua itu membuat saya merasa harus serius olahraga dan menjaga makanan.  Pertengahan Juni lalu saya menerima tawaran marketing Klub Elite untuk menggunakan PT.  Yang memilihkan juga dia.  PT saya, namanya Vebby.  Cowok yaaa.  Sudah menikah, baru punya bayi J

Pertama kali janjian ketemu sama Vebby, kayaknya dia sudah menangkap gelagat saya kurang disiplin hehehe.  Janjian via sms batal.  Pas akhirnya ketemu, saya sudah curcol mengenai jadwal saya yang nggak jelas, kadang bisa, kadang enggak bisa ke klub.  Apa iya saya serius mau pake PT?  Dia mengukur ketebalan lemak di lingkar perut saya.  Woaaaa..mayan tebal *malututupmata*.  Vebby menjelaskan bahwa dalam tubuh manusia ada air, otot, tulang, lemak.  Untuk membakar lemak dan melemaskan otot dan memperbaiki metabolisme tubuh, saya perlu weight training.  Latihan beban dan alat.  “Supaya saat ibu beristirahatpun, metabolisme dalam tubuh Ibu berjalan.  Pembakaran lemak berlangsung,” kata dia.  Saya manggut-manggut.

                                                 Vebby bertanya apakah saya perlu resep diet?  Dengan yakin saya menjawab, “ Nggak deh, gue mau menerapkan food combining.  Dulu saya pernah pake cara ini bisa turun delapan kilo dalam wakti tiga bulan.”.  Iya sih, memang benar.  Tapi itu 14 tahunan lalu saat saya masih rutin siaran di ANTV memandu acara Bincang-Bincang.  Harus lebih kurus agar tidak nampak lebih melar di layar cembung TV.  Sekarang?  Susah lah yaw.  Faktor U (usia) juga berpengaruh.  Metabolisme makin lambat.

Melihat saya rada ogah-ogahan, Vebby menawarkan saya ikut 10 sesi saja.  Bayar Rp 4 Juta.  “Nanti kita lihat, Ibu bisa nggak memenuhi jadwal tiga kali seminggu,” kata dia.  Okey deh.  Teken.  Gesek.  Latihan dimulai.

Well, hari-hari berikutnya setiap latihan saya mengalami “penyiksaan”.  Ampuuunnn…setiap kali saya minta berhenti dari latihan yang diberika Vebby.  Sesudah latihan pertama, selama seminggu nyaris susah jalan.  Badan nggak cuma pegel.  Sakiiitttt banget di sekujur tubuh.  “Otot Ibu udah kaku sih, lama nggak latihan,” ujar Vebby, enteng.  Darrel suka heran lihat saya menjalani latihan jungkir balik di klub.  “Are you doing yoga, Mom?  Why he is torturing you?”.   Hehehe…itu komentar dia.  Mau kurus itu perjuangan, Nak.   Vebby juga kasi batasan bahwa 10 sesi harus selesai dalam waktu maksimal lima minggu.  Ini sudah memperhitungkan waktu di mana saya keluar kota.  Juni saya ke Australia seminggu. Ada expired date.  Nah, kudu rajin kan?

IMG-20130714-01768

Jadi, sejak punya PT saya latihan tiga kali seminggu.  Di luar itu saya ke klub untuk kardio saja. Atau numpang mandi  *iniseriusdanpernahlho*.  Walhasil dengan perjuangan dan penuh kata “ampuuun…udahan yach…gila lo yaa…nggak mau lagi…udaaaaah…anjrit…” semacam itu, saya bisa melalui enam sesi pertama dengan selamat.  Sesi-sesi berikutnya jadi lebih ringan siiiih, meski saya tetap mengeluh kalau sudah latihan loncat-loncat..karena kaki saya pernah dan gampang keseleo.  Begitu juga dengkul saya.  Itu kelemahan banget deh.  Saya merasa tubuh mulai rada kencang, terutama di perut, paha, pangkal lengan.  Itu memang fokus latihan kami.  Juga spesialisasinya Vebby yang ternyataaaa….langganan menjadi “Trainer of The Month” di Klub Elit sejak dua tahun dia bekerja di situ.  Termasuk bulan lalu dia juga menyandang gelar itu.  Yang lihat fotonya dipajang di meja PT ya si Darrel.

Awal puasa ini, tuntas 10 sesi.  Apakah berat badan saya sudah berkurang?  Kayaknya belum.  Itu terbukti dari hasil Medical Check-Up, di mana saya kudu menurunkan berat badan kaaan L.  Soalnya saya masih doyan gorengan dan ngemil di malam hari.  Jadi, saya pikir sayang juga kalau tidak diteruskan latihan dengan PT.  Saya putuskan memperpanjang sesi, menambah 20+10 gratis.  Jadilah bulan puasa ini saya  rajin olahraga.

Hari pertama puasa saya latihan 30 menit sesudah buka puasa dan shalat Maghrib.  Dua hari kemudian saya latihan Pukul 20.00 wib setelah menghadiri dua undangan buka puasa bersama.  Ambisius yeeee;-).  Lalu siang tadi.  Soalnya Minggu sore selalu saya upayakan makan bersama di rumah Papa dan Mama, bareng adik-adik.  Sementara jadwal saya Senin besok full sampai malam.  Jadi, hari ini kalau latihan harus siang.  “Latihan ringan ya Veb. Tangan, kaki, punggung, paha.  No loncat-loncat yang bisa bikin gue haus dan harus minum.” Itu pesan BBM saya ke Vebby.  Dia masih nanya, “yakin Ibu kuat?”.  Iya deh kita coba.  Alhamdulillah latihan tadi siang berjalan lancar.  Darrel juga OR gowes 60 menit.  Lumayan kaan?  Daripada di rumah cuma tidur dan main iPad?

Sampai di rumah, saya masak Nasi Kebuli Kambing dan Tengkleng Kambing untuk berbuka puasa.  Alhamdulillah masakannya enak meski tidak bisa dicicipi saat masak.  Karena enak, nambah deh….lhaaa…nge-gym satu jam dihapuskan sepiring Nasi Kebuli Kambing.  Alamak!!! #end

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No Comment

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *